Roadshow Program Telkomsel 5-Min Video Challenge

0
741

Jakarta, KomIT – Telkomsel kini menggelar roadshow sosialisasi program Kompetisi Telkomsel 5-Min Video Challenge tke sejumlah kota dengan menghadirkan beberapa sineas ternama dan Key Opinian Leader (KOL) dari Indonesia, dan Universitas Pelita Harapan (UPH) Karawaci menjadi tuan rumah penyelenggaran roadshow pertama tersebut.

Dihadiri sekitar 300 peserta yang berasal dari kalangan mahasiswa serta sejumlah komunitas pecinta film dari seluruh wilayah Jabotabek, roadshow sosialisasi di UPH Karawaci ini menghadirkan sineas berpengalaman Joko Anwar dan Arief Muhammad (pengelola akun @poconggg) sebagai pembicara yang berbagi ilmu serta pengalaman dalam memproduksi sebuah karya konten video dengan durasi pendek namun memiliki kualitas yang layaknya film layar lebar, baik dari segi teknis maupun alur cerita. Kompetisi Telkomsel 5-Min Video Challenge ini melibatkan sederetan nama yang tidak asing lagi di dunia perfilman nasional akan ikut serta sebagai juri, diantaranya Joko Anwar, Dee Lestari, Dennis Adhiswara, Anggy Umbara dan Monty Tiwa.

Selain itu, Renny Fernandez, Arief Muhammad, dan Fajar Nugros sebagai KOL dan berbagi ilmu dan pengalaman mengenai videomaking dalam serangkaian roadshow yang diadakan di enam kampus ternama, yaitu Universitas Pelita Harapan (25 Agustus), Institut Francais Indonesia Bandung (27 Agustus), Institute Seni Indonesia Yogyakarta (5 September), Universitas Airlangga (7 September), Universitas Udayana (9 September), dan ditutup di Universitas Indonesia (13 September)

Kompetisi ini terbagi menjadi kategori domestik dan regional, yang bertujuan untuk menghubungkan para pengguna seluler melalui konten video. Pada kompetisi lokal, operator seluler di masing-masing negara akan memberikan kesempatan kepada para pembuat film dan video pendek di setiap negara untuk saling berkompetisi dengan memanfaatkan video sebagai media kreatif.

Masing-masing operator seluler akan menyiapkan sebuah situs untuk para pembuat film dan video pendek mengirimkan video berdurasi lima menit dengan tema “Connecting Lives”. Format durasi lima menit ini didesain agar konten video dapat dilihat dengan mudah di ponsel. Seluruh karya yang masuk akan melalui proses penilaian dari dewan juri serta mekanisme voting dari para pelangan untuk kemudian dipilih lima karya terbaik.

Vice President Brand and Communications Telkomsel, Nirwan Lesmana mengatakan, “Kompetisi ini merupakan kesempatan bagi para filmmaker dan videomaker Indonesia yang ingin karyanya dikenal lebih jauh lagi hingga tingkat regional. Tema “Connecting Lives”, di kompetisi ini, kami rasa sangat sesuai dengan bisnis kami yang terus menjaga agar orang-orang dapat terus terhubung, dimana pertukaran informasi yang terjadi mendorong perubahan positif dalam kehidupan sehari-hari masyarakat”.

Dua video terpilih dari masing-masing negara atau total 14 video akan diperlombakan dalam kompetisi tingkat regional. Pemenang utama dan pemenang kedua akan diumumkan dalam acara grand final yang diadakan pada 21 November 2016 di Bangkok, Thailand. Pemenang utama akan memperoleh hadiah senilai 30.000 USD, sementara pemenang kedua akan mendapatkan hadiah senilai 15.000 USD.

“Tren di social media saat ini sudah mengarah kepada pemanfaatan kondetn audio visual dalam bentuk video, terutama dengan memanfaatkan video denga durasi yang tidak terlalu panjang, cukup dengan 5 menit namun bisa menghasilkan kualitas video dengan teknik dan cerita konten yang bagus. Video dengan durasi pendek belum tentuk lebih mudah membuatnya dibandingkan dengan konten video berdurasi seperti di layar lebar. Untuk itu, ajang Telkomsel 5-Min Video Challenge ini merupakan wadah yang tepat untuk mencari dan mendorong para film maker berbakat yang punya nilai kreatifitas tinggi agar dapat bersaing di tingkat global” kata Joko Anwar. (red)